14 Juli 2024

LPPL Radio Abdi Persada 104,7 FM

Bergerak Untuk Banua

Nonbar Invisible Hopes, DP3A Siap Tindaklanjuti Temuan di Kalsel

2 min read

Sutradara film (kiri) saat menyerahkan souvernir kepada Kepala DP3A Provinsi Kalsel

Banjarmasin – Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A) Provinsi Kalimantan Selatan, bersama Lam Horas Film, menggelar nonton bareng film Invisible Hopes di Studi XXI Banjarmasin, pada Sabtu (3/6) siang.

Film yang disutradarai dan diproduseri Lamtiar Simorangkir ini, merupakan film pemenang penghargaan Film Dokumenter Panjang Terbaik, dan Penyutradaraan Film Panjang Perdana pada Festival Film Indonesia dan Piala Maya tahun 2021.

Hadir pada nonton bareng ini Gubernur Kalsel, Sahbirin Noor yang diwakili Kepala DP3A Provinsi Kalsel, Adi Santoso dan produser sekaligus sutradara film, Lamtiar Simorangkir.

Pasca nonton bareng, kepada Abdi Persada FM, Kepala DP3A Provinsi Kalsel, Adi Santoso mengaku kaget, dengan adanya fakta bahwa ada anak yang harus hidup di balik jeruji penjara, hanya karena terlahir saat sang ibu menjadi narapidana.

Seluruh penonton berfoto bersama usai nonbar

“Film ini mengungkap fakta, yang menjadi inspirasi bagi kita, untuk berkolaborasi lebih baik, menyelesaikan persoalan ini”, jelasnya.

Adi juga memuji Invisible Hopes sebagai sebuah tontonan yang mengedukasi, dan menjadi pengingat seluruh instansi pemerintah untuk bekerja lebih baik lagi, memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat. Hal ini sesuai pula dengan pesan Paman Birin (gubernur Kalsel), agar diminta mencatat semua pesan – pesan yang disampaikan dalam film, dan juga harapan para penonton.

“Kami akan segera menindaklanjuti pemenuhan hak – hak perlindungan perempuan dan anak di wilayah provinsi Kalsel, khususnya di lapas perempuan”, tutupnya.

Sementara itu, sutradara sekaligus produser film Invisible Hopes, Lamtiar Simorangkir mengaku sangat senang, bahwa stakeholder di Kalimantan Selatan langsung berkomitmen untuk menindaklanjuti fakta yang disampaikan dalam film Invisible Hopes ini.

“Semoga ini benar – benar langsung dilaksanakan, dan siapa tahu Banjarmasin justru menjadi contoh bagi daerah lainnya dalam hal penanganan persoalan ini”, urainya kepada Abdi Persada FM.

Idealnya menurut Lamtiar, nonton bareng dan diskusi film Invisible Hopes ini digelar diseluruh kota besar di Indonesia, namun karena kendala anggaran, maka hanya kota terpilih yang berkesempatan melaksanakan kegiatan ini.

“Banjarmasin ini kalo tidak salah menjadi kota ke-15 atau ke-16. Dan juga jumlah warga binaan di lapas Banjarmasin, termasuk yang paling tinggi di Indonesia “, tutupnya.

Pemberian souvernir kepada stakeholder pendukung nonbar Invisible Hopes

Acara nonton bareng sekaligus diskusi film Invinsible Hopes ini, turut didukung Abdi Persada FM, dan dua media cetak dan elektronik lainnya. Kegiatan ini mengundang sejumlah SKPD lingkup pemerintah provinsi yang mengurusi masalah perempuan dan anak, lembaga bantuan hukum, Ombudsman Kalsel dan juga organisasi peduli anak serta perempuan di Kalsel.

Film dokumenter berdurasi hampir 2 jam ini, memotret kehidupan tahanan dan narapidana perempuan, yang harus hidup dibalik jeruji dengan kondisi hamil. Bahkan ada yang harus melahirkan di dalam penjara, sehingga bayinya pun harus hidup di dalam sel. Kondisi ini membuat banyak hak anak yang tidak terpenuhi. Diantaranya hak untuk mendapatkan kebebasan bermain, layanan kesehatan yang layak, serta mendapatkan dokumen kependudukan berupa akta kelahiran. (ADV-RIW/RDM/APR)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Abdi Persada | Newsphere by AF themes.