26 Mei 2024

LPPL Radio Abdi Persada 104,7 FM

Bergerak Untuk Banua

6 Hari Lagi, Siaran TV Analog Akan Dihentikan

2 min read

Plt. Asisten Bidang Administrasi Umum Setda Provinsi Kalsel, Subhan Noor Yaumil

BANJARMASIN – Hanya tersisa waktu enam hari lagi, siaran televisi analog untuk wilayah Kalimantan 1 akan dihentikan.

Suasana Rapat Koordinasi Teknis Digitalisasi Penyiaran Televisi

Hal itu disampaikan, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Kalimantan Selatan, Muhamad Muslim, setelah Rapat Koordinasi Teknis Digitalisasi Penyiaran Televisi, pada Selasa (14/3) di salah satu Hotel Berbintang Banjarmasin.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Kalimantan Selatan, Muhamad Muslim

Muslim menjelaskan, Rakor Teknis Digitalisasi Penyiaran Televisi Wilayah ini digelar, terkait persiapan penghentian siaran televisi analog pada pekan depan.

Penghentian siaran televisi analog bermigrasi ke digital di Kalsel 1, bersamaan dengan Bali 1 dan Sumatra Selatan 1 oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika RI.

“Penghentian siaran televisi analog Wilayah Kalimantan 1 meliputi Kota Banjarmasin, Banjarbaru, Kabupaten Banjar, Barito Kuala dan Tanah Laut,” ucapnya

Disampaikan Muslim, saat ini sudah dilakukan distribusi untuk warga tidak mampu Set Top Bok (STB) sekitar 78 persen. Ia optimis dapat terpenuhi, dan pihaknya terus menjalin koordinasi dengan Pemerintah Pusat.

“Syarat utama menerima alat bantu siaran digital itu bagi rumah tangga miskin,” katanya

Sementara itu, Gubernur Kalimantan Selatan, Sahbirin Noor, diwakili Plt. Asisten Bidang Administrasi Umum Setda Provinsi Kalsel, Subhan Noor Yaumil, mengatakan, bahwa Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan, menggapresiasi digelarnya Rapat Koordinasi Teknis Digitalisasi Penyiaran Televisi Kalimantan 1. Dengan harapan kegiatan ini dapat mewujudkan transformasi digital, guna memberikan kualitas siaran yang lebih baik kepada masyarakat.

“TV ini merupakan salah satu media elektronik, sebagai sarana informasi dan hiburan bagi masyarakat,” jelasnya.

Lebih lanjut Subhan menambahkan, peralihan televisi analog digital tentu memerlukan banyak persiapan, salah satunya sosialisasi kepada masyarakat. Ia meminta para distributor tidak menaikkan harga Set Top Bok (STB) di pasaran, sebagai alat pendukung siaran TV digital.

“Harga STB sekarang ini masih berkisar sekitar Rp170 ribu,” tutupnya.

Rapat koordinasi Teknis Digitalisasi Penyiaran Televisi Wilayah Kalimantan 1, juga diberikan Set Top Bok (STB) simbolis secara gratis bagi warga tidak mampu.

Staf Khusus Menkominfo, Rosarita Niken Widiastuti, menyerahkan STB untuk warga

Untuk diketahui, Pemerintah Pusat melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), menggelar Rapat Koordinasi Teknis Digitalisasi Penyiaran Televisi, dibuka secara resmi Gubernur Kalimantan Selatan Sahbirin Noor, diwakili Plt. Asisten Bidang Administrasi Umum Setda Provinsi Kalsel Subhan Noor Yaumil, didampingi Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Kalsel Muhamad Muslim, dihadiri Staf Khusus Menkominfo Rosarita Niken Widiastuti, Direktur Penyiaran Kominfo Geryantika Kurnia Komisioner KPI Pusat Reza, Ketua KPID Kalsel Farid Soufian, Kepala Diskominfotik Kota Banjarmasin, Windiasti Kartika, beberapa Perwakilan Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten dan Kota serta Media Massa. (NHF/RDM/RH)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Abdi Persada | Newsphere by AF themes.