20 Juni 2024

LPPL Radio Abdi Persada 104,7 FM

Bergerak Untuk Banua

Satu Abad NU, Paman Birin : Jangan Lupakan Sejarah

2 min read

Gubernur Kalsel Sahbirin Noor saat memberikan sambutan pada peringatan 1 Abad NU

BANJAR – Ribuan santri dan warga Nahdlatul Ulama (NU) di Kalimantan Selatan (Kalsel), turut hadir pada puncak peringatan Hari Lahir ke 100 tahun (Satu Abad) NU di Kiram, Kabupaten Banjar, Sabtu (18/2).

Warga NU dan santri saat menghadiri peringatan 1 Abad NU

Peringatan diawali dengan kirab santri bersama Gubernur Kalsel Sahbirin Noor serta warga NU yang dimulai di halaman Ponpes Tahfidz dan Ilmu Al-Quran Darussalam Martapura.

Kakanwil Kemenag Kalsel Muhammad Tambrin foto bersama dengan Gubernur Kalsel usai menyerahkan jaket Banser

Kirab dengan kendaraan roda dua melewati Tugu Intan Banjarbaru, ke arah Jalan RO Ulin – Jalan Trikora – Jalan Mistar Cokrokusumo – Jalan Gunung Kupang, hingga finish di Kiram Park yang menjadi lokasi utama peringatan.

Dalam sambutannya Gubernur Kalsel, Sahbirin Noor mengatakan, perjalanan panjang NU hingga mencapai usia yang ke 1 abad ini patut dihargai, karena menurutnya, berdirinya NU erat kaitannya dengan berdirinya NKRI.

“Jas Merah, Jangan Lupakan Sejarah. Kemerdekaan Indonesia juga tidak lepas dari peran serta pengorbanan para Ustadz, Kiai, Alim ulama,” ujarnya lantang.

Gubernur akrab disapa Paman Birin ini berharap, 1 abad hari lahir NU dapat lebih membuka pikiran warga NU dalam menghadapi zaman.

“Seperti kita tahu, narkoba banyak menyerang warga kita. Barang haram itu datang dari luar sana. Ini termasuk tugas Aswaja (Ahlusunnah Waljamaah) untuk membentengi,” imbuhnya.

Sementara itu, Pengurus Pengkaderan Aswaja Center Pesantren Tebuireng, Syukron Makmun dalam tausyiahnya mengaku tidak menyangka dengan sejarah berdirinya NU di Kalsel yang hanya selisih 2 tahun setelah didirkan pertama kalinya di Jombang, Jawa Timur pada tahun 1926 lalu.

“Sebab itu, kalau di daerah lain tema peringatannya yakni membangun melestarikan budaya, kalau disini (Kalsel) yakni menyambung sanat jejak juang Muasis NU,” paparnya.

Organisasi keagamaan yang memiliki cabang di seluruh Indonesia bahkan hingga di dunia ini, pun diakuinya, selalu melaksanakan tradisi yang tidak henti-hentinya.

“Mulai dari yasinan, tahlilan, haul dan lain sebagainya,” bebernya.

Tak heran, jumlah warga NU hingga saat ini bahkan sampai tidak bisa di data dengan detail karena begitu banyak pengikutnya.

Syukron berharap, organisasi ini dapat lebih meningkatkan pendidikan yang dinaungi agar paham arti mendalam dari NU itu sendiri.

“Ajarkan tentang Ahlussunah Wal Jamaah, baik sejarah, akidah maupun fiqihnya. Ajarkan tentang argumentasi amaliyah warga NU,” pintanya.

Untuk diketahui, puncak peringatan juga dirangkai dengan penyerahan penghargaan kepada keturunan ulama besar di Kalsel. Selain itu, Paman Birin juga mengadiahkan dua buah mobil operasional masing-masing kepada Ponpes Tahfidz dan Ilmu Al-Quran Darussalam serta Ponpes Darussalam Martapura, serta pemberian jaket Banser kepada Paman Birin oleh Kakanwil Kemenag Kalsel Muhammad Tambrin. (SYA/RDM/RH)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Abdi Persada | Newsphere by AF themes.