19 Juni 2024

LPPL Radio Abdi Persada 104,7 FM

Bergerak Untuk Banua

Baayun Maulid di Muslam Kalsel, Paman Birin : Nanti Kita Tingkatkan Jadi Seribu Peserta

1 min read

Suasana Baayun Maulid di Halaman Museum Lambung Mangkurat Provinsi Kalimantan Selatan

BANJARBARU – Museum Lambung Mangkurat Provinsi Kalimantan Selatan (Muslam Kalsel) menggelar tradisi Baayun Maulid, di Halaman Muslam Kalsel, Kamis (20/10).

Baayun Maulid merupakan tradisi masyarakat Kalsel untuk mengungkapkan rasa syukur atas kelahiran Nabi Muhammad SAW.

Kegiatan yang diinisiasi oleh museum dibawah naungan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kalsel ini tentu mendapat apresiasi tinggi dari Gubernur Kalsel, Sahbirin Noor.

Gubernur Kalsel, Sahbirin Noor, saat mencoba langsung tradisi Baayun Maulid di Halaman Museum Lambung Mangkurat Kalsel

“Saya ucapkan terimakasih kepada pihak panitia (Muslam Kalsel) yang sudah melaksanakan kegiatan budaya Kalsel ini,” ucap Paman Birin sapaan akrabnya.

Paman Birin juga mengapresiasi antusias masyarakat dalam mengikuti kegiatan ini. Pasalnya dari 150 peserta yang ditargetkan, nyatanya jumlah peserta yang mengikuti Baayun Maulid berjumlah sebanyak 155 orang.

Hal ini bahkan membuat Gubernur untuk lebih memeriahkan tradisi ini dengan meningkatkan jumlah peserta menjadi seribu orang di tahun yang akan datang.

“Ini harus kita kembangkan lagi. Kalau sekarang 155 peserta, kalau bisa nanti kita tambahkan jadi seribu peserta,” ungkapnya.

Menindaklanjuti permintaan orang nomor 1 di Kalsel tersebut, Kepala Museum Lambung Mangkurat, Suprihanto mengaku siap untuk lebih meningkatkan jumlah peserta pada penyelenggaraan tradisi ini di tahun depan.

“Nanti kita akan tingkatkan kualitas sarana prasarana juga untuk menunjang kenyamanan peserta,” ujarnya.

Tradisi Baayun Maulid di museum ini diselenggarakan secara gratis. Peserta hanya membawa tapi bahalai (sarung panjang) sebanyak 3 lembar, serudung atau selendang 3 lembar, foto peserta dan mengisi formulir.

Peserta tertua pada kegiatan ini berusia 83 tahun, sedangkan yang termuda berusia kurang lebih 2 pekan. Sementara yang terjauh berasal dari Kabupaten Tabalong. (SYA/RDM/RH)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Abdi Persada | Newsphere by AF themes.