27 Mei 2024

LPPL Radio Abdi Persada 104,7 FM

Bergerak Untuk Banua

Era Digital, Penyuluh Pertanian Diharapkan Melek Teknologi

2 min read

Para peserta Rakorwil Perhiptani Kalsel

BANJARMASIN – Di era digitalisasi seperti sekarang ini, para penyuluh pertanian di Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) diharapkan mengetahui perkembangan teknologi informasi atau melek teknologi. Mengingat mereka sebagai garda terdepan dan motor penggerak yang diharapkan bisa meningkatkan produksi pertanian, perkebunan dan peternakan demi kesejahteraan masyarakat tani di Banua.

Hal itu disampaikan Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalsel, Syamsir Alam kepada wartawan, usai membuka Rapat Koordinasi Wilayah (Rakorwil) Perhimpunan Penyuluh Pertanian Indonesia (Perhiptani) Provinsi Kalsel yang diadakan di salah satu hotel di Banjarmasin, Kamis (9/12).

Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalsel, Syamsir Alam

“Saya mewakili Gubernur Kalsel Sahbirin Noor membuka sekaligus memberikan materi dalam Rakorwil ini. Ini adalah wujud kegiatan dari Perhiptani Kalsel yang semuanya adalah penyuluh yang berasal dari 13 kabupaten/kota. Mereka mempunyai program masing-masing yang dalam kegiatan ini disatukan,” katanya.

Syamsir meminta agar program-program penyuluh pertanian ini berkaitan dengan update keadaan dan situasi sekarang. Sedangkan nantinya Pemprov Kalsel yang akan memback-up program-program tersebut agar kegiatan penyuluh pertanian bisa terarah dan disesuaikan dengan digitalisasi.

“Karena banyak penyuluh pertanian yang belum memahami dengan kemajuan teknologi dan digitalisasi. HPnya saja masih banyak yang jadul. Bagaimana mereka bisa meningkatkan produksi kalau mereka ketinggalan jaman. Karena sekarang perlu pupuk atau benih yang berkualitas bisa melalui HP atau media teknologi yang lebih cepat. Jadi hal itu yang harus ditekankan dalam Rakorwil ini,” jelasnya.

Oleh karena itu, Syamsir berharap kegiatan ini dapat menyatukan, menumbuhkan semangat dan motivasi para penyuluh sehingga kinerja mereka bisa lebih maksimal di masa-masa mendatang. Syamsir juga menyatakan pihaknya akan memfasilitasi apa saja yang menjadi kendala bagi para penyuluh dan mengkomunikasikannya ke Kementerian Pertanian agar mendapatkan solusi terbaik.

Sementara itu, Ketua DPD Perhiptani Kalsel, Sumedi menyampaikan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk menyegarkan ingatan para penyuluh pertanian terutama berkaitan dengan ilmu-ilmu dan teknologi pertanian terkini. Pasalnya, lanjutnya, materi itu yang nantinya akan menjadi pegangan dan disampaikan penyuluh pertanian kepada para petani.

Ketua DPW Perhiptani Kalsel, Sumedi

“Selain itu, dalam kegiatan ini, kami ingin membentuk kebersamaan para penyuluh pertanian sehingga semangat mereka bisa tumbuh kembali dalam upaya meningkatkan produktivitas pertanian dan mewujudkan kesejahteraan masyarakat,” jelasnya.

Menghadapi era digitalisasi, Sumedi mengungkapkan bahwa pihaknya juga berupaya untuk meningkatkan kapasitas para penyuluh melalui kegiatan pelatihan terkait teknologi informasi.

“Kami mengadakan pelatihan-pelatihan bagi penyuluh tentang IT. Mereka juga secara mandiri melengkapi kinerjanya dengan memiliki smartphone,” jelasnya.

Kegiatan yang diikuti sekitar 150 orang penyuluh pertanian yang berasal dari 13 kabupaten dan kota di Kalsel, juga menghadirkan beberapa nara sumber antara lain Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kalsel Suparno dan Dinas Perkebunan dan Peternakan Kalsel. Dalam kegiatan itu, Ketua DPW Perhiptani Kalsel, Sumedi mengukuhkan pengurus DPD Perhiptani Kota Banjarbaru, Kota Banjarbaru, Kabupaten Tapin dan Kabupaten Tabalong. (NRH/RDM/RH)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Abdi Persada | Newsphere by AF themes.