19 Juni 2024

LPPL Radio Abdi Persada 104,7 FM

Bergerak Untuk Banua

Webinar Literasi Digital Kotabaru; Menjaga Ruang Digital dengan Literasi Yang Tepat

2 min read

KOTABARU – Dengan tema “ Menjaga Ruang Digital dengan Literasi yang Tepat “ Kabupaten Kotabaru menggelar kembali Webinar Literasi Digital kerjasama antara Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) RI dengan Siberkreasi. Rabu, (03/11/2021) Siang.

Keynote Speech Samuel Abrijani Pangerapan, B.Sc  Direktur Jenderal Aplikasi Informafika
dipandu Moderator Ovi Darin, Key Opinion Leader Novi Andriaty Miss Indonesia Gorontalo 2017 dengan Narasumber Alvi Syahrin Founder Yutaka Fotografi, Dr. Andiek Widodo, M.M. Widyaiswara Kemenag, M. Satria Ayubkhan IT Consultant of neuhost.co.id.

Media sosial adalah sebuah media daring yang digunakan satu sama lain yang para penggunanya bisa dengan mudah berpartisipasi, berinteraksi, berbagi, dan menciptakan dunia virtual tanpa dibatasi oleh ruang dan waktu.

Seperti yang kita ketahui literasi digital merupakan pengetahuan serta kecakapan pengguna dalam memanfaatkan media digital, seperti alat komunikasi, jaringan internet dan lain sebagainya.

Menurut salah satu narasumber Dr. Andiek Widodo mengatakan bahwa jika seseorang yang tidak mengerti arti sebenarnya literasi digital, maka penggunaan internetpun menjadi salah dipergunakan.

“Sebagai pengguna dalam memanfaatkan media digital, kita harus lebih bijak dalam menggunakan serta mengakses teknologi tersebut seperti sebagai alat komunikasi, maka berinteraksilah secara bijak dan cerdas. ” tambahnya.

Kemudian Alvi Syahrin narasumber lainnya menambahkan etika adalah suatu ucapan dan tindakan mengenai baik dan buruk, dan mengapa menggunakan internet itu harus bijak dan beretika, karena. masyarakat semakin pluralistik, transformasi masyarakat, perubahan sosial budaya dan moral dapat dimanfaatkan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab.

Ia menegaskan etika adalah akhlak, di mana ilmu itu ujungnya berbuah akhlakmulia. Karena kalau berilmu saja tapi akhlak tidak bagus, bisa-bisa menyulut konflik, pertengkaran dengan pihak lain.

Alvi juga menyampaikan beberapa etika dan norma dalam menggunakan media sosial diantaranya : hindari penyebaran SARA, hindari penyebaran pornografi dan kekerasan, hindari menggunakan identitas palsu dan teliti kebenaran suatu berita.

“ Jika kita paham etika dalam menggunakan media sosial, maka segala bentuk kejahatan dan ujaran kebencian dari pengguna lain tidak akan tejadi, manfaatkan media sosial kalian dengan baik” tutupnya. (RILIS)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Abdi Persada | Newsphere by AF themes.