17 Mei 2021

Remajakan Sawit, Pj Gubernur Harapkan Masa Depan Kalsel Pada Sektor Pertanian

2 min read

Pj gubernur Kalsel saat menanam sawit peremajaan pada Senin (12/4)

Tanah Laut – Pj Gubernur Kalimantan Selatan, Safrizal ZA, turut melakukan penanaman sawit sebagai bentuk simbolis pelaksanaan Peremajaan Sawit Rakyat atau PSR.

Kegiatan yang digelar, Senin (12/4) di Desa Kait-Kait, Kecamatan Bati-Bati, Kabupaten Tanah Laut itu, dihadiri stakeholder terkait dengan mengedepankan protokol kesehatan.

Turut hadir pada acara yang dilaksanakan oleh  Perwakilan Dirjen Perkebunan Kementerian Pertanian ini, Bupati Tanah Laut beserta jajaran Forkopimda serta Perwakilan dari lembaga vertikal dan perbankan. PSR sendiri adalah program dari Kementerian Pertanian Dirjen Perkebunan.

Tujuan kegiatan ini, adalah untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas buah kelapa sawit, khususnya untuk perkebunan rakyat.

Pj Gubernur, Safrizal ZA dalam sambutannya menyampaikan, sektor pertanian adalah salah satu sektor yang dapat bertahan di era pandemi secara nasional,  termasuk masa depan Kalsel.

“Untuk saat ini memang penyumbang devisa terbesar kita adalah tambang. Namun tambang adalah sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui, masa depan kita adalah pertanian,” ucap Safrizal dalam sambutannya.

Safrizal juga menyampaikan, bahwa sektor sawit, baik sawit rakyat maupun sawit perusahaan atau swasta harus sama-sama maju. Terutama untuk perkebunan rakyat, harus disubsidi oleh anggaran agar dapat maju berbarengan dengan sektor perkebunan swasta, agar sama-sama membantu perekonomian negara.

Dirjen Perkebunan yang diwakili Agus Hartono yang juga Ketua Tim PSR mengatakan, bahwa sumber dana dari program PSR ini sendiri adalah dari hasil pungutan ekspor yang dikelola oleh BPDB.

“Sumber dana dari program ini adalah dana dari pungutan ekspor yang di sub kelolakan oleh Badan Pengelola Dana Perkebunan yang bekerja sama dengan Dirjen Perkebunan Kementrian Pertanian,” ucap Agus.

Selanjutnya, Agus juga menyampaikan 3 sasaran PSR atau replanting sawit.

“Ada 3 sasaran PSR atau replanting, yaitu kelapa sawit yang berumur di atas 25 tahun, yang kedua produksinya kurang dari 10 hektar per tahun, dan yang ketiga adalah benih yang tidak bersertifikat,” ucapnya dalam sambutannya mewakili Dirjen Perkebunan.

Menurut Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan Kalsel, Suparmi, target PSR di Kalsel pada tahun 2018 sampai dengan 2020 adalah 10.517 hektar. Sedangkan target PSR di tahun 2021 sendiri adalah 3.500 hektar yang terbagi di 5 kabupaten.

Yakni 1.000 hektar Kabupaten Banjar, 500 hektar di Kabupaten Kotabaru, 1.000 hektar di Kabupaten Tanah Bumbu, 500 hektar di Kabupaten Tanah Laut, dan 500 hektar di Kabupaten Batola.

Suparmi juga sampaikan bahwa tujuan dari program ini sendiri pada intinya adalah membantu petani sawit rakyat.

“Tujuan dari program PSR ini adalah membantu petani sawit rakyat. Memperbarui perkebunan kelapa sawit dengan kelapa sawit yang berkualitas dan berkelanjutan, serta meningkatkan produksi dan produktivitas kelapa sawit,” ucap Suparmi.

Saat diwawancara usai acara, Safrizal  menambahkan, apabila angka pendaftar program PSR di Kalsel melebihi target, pemprov Kalsel akan data dan ajukan kembali pada Kementrian Pertanian.

“Saya kira kalau sudah di umumkan seperti ini, besok antreannya akan mulai panjang. Apabila melebihi dari 3.500 hektar, nanti akan kita data dan kita ajukan Kementrian Pertanian agar disetujui tambahannya,” ujarnya.

Menurutnya, karena ini untuk perkebunan rakyat, tentu manfaatnya sangat besar sekali untuk rakyat.

Sebelum menutup sambutannya, Safrizal tak lupa berpesan untuk menghindari pembakaran untuk pembukaan lahan dalam proses PSR atau replanting untuk menghindari atau mengurangi hotspot karhutla. Mengingat bulan Juni sudah memasuki musim kering. (BIROADPIM-RIW/RDM/APR)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

yd Project. | Newsphere by AF themes.